July 17, 2013

My Birth Story

Jum'at, 26 Apil 2013
Setelah menunggu mulas yg gak dateng-dateng, sampailah pada hari Jum'at. Seperti biasa, pagi diisi dengan jalan pagi. Ada rasa mulas yg masih samar di perut. Rasanya seperti PMS. Kalo orang Jawa bilang dilep. Saya masih belum yakin ini mulas mau lahiran atau bukan.

Jam 10 am
Menjelang siang, mulas semakin nyata walau belum sakit. Tiap setengah jam-an terasa sedikit mulas. Gerakan dedek di perut kerasa semakin ke bawah.

Tapi karena belum kerasa sakit, masih bisa jalan-jalan dong saya. Masih bisa fotocopy KK (karena saya ambil Jampersal), masih bisa belanja perbekalan. Hihi saking yakinnya bakal lahiran besok, langsung beli makanan2 plus minuman2 bergizi penambah tenaga. Di Alfamart, karena sudah merasakan mulas, jadi sempet beberapa kali diam di tempat sambil mercing mercing hihi.

Jam 2 pm
Semakin terasa mulasnya. Perlahan tapi pasti. Saat itu lagi asyik2nya sharing sama kakak tentang kelahiran 2 anaknya dulu. Lumayan bikin tenang. Dari awal memang udah gak ada rasa takut atoo nervous sama sekali sih menghadapi lahiran, Alhamdulillah. Yang ada malah super excited pingin segera ketemu baby. :)

Sore saya sms suami yang kerja di Sby,  ngabarin kalau mulasnya sudah semakin terasa, teratur, tapi kemungkinan lahir besok. Masih lama.

Ba'da Maghrib 
Mulas, kontraksi semakin teratur 15 menit sekali, dan semakin sakit tentunya. Langsung sms suami, suami khawatir, dan memutuskan pulang ke Mojokerto saat itu juga.

Nyampe rumah, suami menyarankan saya untuk langsung ke puskesmas karena kontraksi udah tiap 10 menit. Tapi saya kekeuh belum mau berangkat karena sakitnya masih bisa ditahan. Males kan kalo nyampe tempat bersalinnya, ternyata masih bukaan 1, dan harus nunggu lama disana? Mending istirahat di rumah :D

Waktunya tidur malam, saya coba pejam2in mata gak bisa. Kontraksi semakin menjadi-jadi.

Sabtu, 27 April 2013
Dini hari suami setengah memaksa saya untuk berangkat ke puskesmas. Saya masih kekeuh gak mau. Pinginnya nanti kalo kontraksinya udah teratur 5 menit sekali, sekalian kalau udah subuh baru deh berangkat. Dan kembali saya mencoba terpejam. Gak bisaaaa.

4.30 am
Adzan subuh udah berkumandang. Kontraksi sudah gak bisa ditahan. Setiap 5 menit sekali, dengan prosentase sakit yang sudah 3x lipat dari sakit semula. Secepat kilat saya ganti baju, daster dengan kancing depan penuh. Suami yang dari semalam gak tidur karena nungguin saya, semakin panas dingin. Saya bangunkan bapak, ibu. Setelah memeriksa barang bawaan, cuci muka dsb, berangkatlah kami menuju puskesmas kecamatan.

5.30 am
Sampai di puskesmas. Para bidan langsung nyuruh saya masuk ruang observasi. Dokter kandungan dan seorang bidan masuk ruangan untuk memeriksa dalam, detak jantung bayi dkk. And you know what. Pertama kali ngerasain periksa dalam.. rasanya aneh, arrrgh! bikin jengkel hahaha.

Ternyata saya baru bukaan 3 lebih, 4 kurang. Masih kurang 7 bukaan lagi boow. Bidan nyuruh saya banyak jalan biar bukaannya cepet.

Bukaan segini masih kuat jalan jalan sih. Santai kaya dipantai. Sampai ada ibu-ibu tanya apakah saya mau melahirkan. Saya jawab 'iya', dan ibu itu heran 'kok santai banget ? gak keliatan sakit ?'. Hehehe, itu hanya awal ciin.. bukaan-bukaan berikutnya lebih dahsyat.

9 am
Diperiksa dalam lagi. Lupa udah bukaan berapa. Bukaan 5 kalo gak salah. Saya udah gak kuat jalan. Bisanya rebahan di kasur sambil muka cemberut hahaha.

12 pm
Kalo gak salah pada jam ini udah bukaan 7. Dan disini dimulailah rasa sakit yang super duper wow. Baru ngerasa sakit yang kaya gini. Cuma bisa tidur melungker dengan muka nahan sakit. Mata cuma bisa merem.

Bidan memperkirakan proses lahiran akan terjadi jam 5 sore. Appa?? jam 5?? masih lama dooonkk hihihiks :'(

*Lupa jam berapa lagi diperiksa dalam. Yang pasti, saking seringnya periksa dalam, sampe2 saya ngerasa biasa aja diperiksa dalam. Gak se-menjengkelkan yang pertama. Hihi..

Tips menghadapi periksa dalam:
Pasrah aja dah ama bidan. Mau tangan bidan ngapain aja, pasrah aja lah..


5 pm
Bidan pun datang. Berharap banget bukaan udah lengkap, tinggal mengejan. Tapi sungguh mengecewakan bidan bilang bukaan belum lengkap, masih 8 ato 9 gitu. Lupa. Jadilah kita nunggu 1 jam lagi untuk liat perkembangannya.

Rasa sakit kontraksi semakin menjadi-jadi. Lemes. As I told, mata saya merem tapi sempet ngintipin suami yang dengan setia nemenin saya di samping kasur. Rupanya sedang berdoa sambil nangis, gak tega ngeliat saya katanya.

Oia, di sini saya diinfus, karena suhu badan saya meningkat alias panas. Mungkin gara2 saya lemas, kurang tenaga. Sejak bukaan 4, saya udah gak mau makan, udah lemes, sakiiiit. Tapi syukurlah, air gula really helped when I was down. Bener2 tenaga untuk survive, tenaga untuk mengejan dari air gula 1 liter :)

Para bidan cuma takut saya gak kuat mengejan nantinya. Bismillah kuat ya bid.. (manggil bidan maksudnya..)

6 pm
Bidan datang lagi. Yes! bukaan udah 10, bukaan lengkap. Tapi.. masih ada problem sodara. Bukaan belum sempurna karena kepala bayi masih agak jauh. Jadilah bidan menelpon dokter kandungan yg biasanya bertugas di sini. Dari telpon, dokter menyuruh bidan untuk merujuk saya ke RSUD, untuk C-sect alias operasi caesar. Huaaa.. sedihnya bukan main.

Karena dari awal saya udah kepingin lahiran normal. Belom lagi bayangin saya harus diangkut ambulance menuju RSUD, wong sakitnya ini udah gak nahan banget. Udah pingiiiin ngejan, tapi belom boleh karena blm waktunya (baca: kepala bayi masih agak jauh).

Menjelang 6.30 pm
Syukurlah bidan senior yang menangani saya sangat sabar, telaten dan pantang nyerah. Ketika asisten bidan mulai menulis surat rujukan (untuk C-sect) ke RSUD, bidan senior ini malah memeriksa dalam saya lagi. Dan Alhamdulillaaaaahhh.. this is how a magical moment on baby birthing worked. Bukaan udah lengkap sempurna, kepala bayi udah deket banget mau keluar. Dalam waktu sesingkat itu. Kemudian bidan menginstruksikan saya untuk mengejan.

6.30 pm
Kalau wanita2 lain mengejan untuk lahiran hanya butuh 2x atau 3x. Kalau saya.. berkali kali boow! serius!. Dari jam setengah 7 sampai jam setengah 8. Syukurlah, suami tak pernah absen di samping saya, ngasih air gula di tengah perjuangan antara hidup dan mati itu. Demi tenaga terpelihara hingga akhir perjuangan. Dan yang sedikit menjengkelkan adalah suami ikutan mengejan waktu saya mengejan. Mukanya di deket2in muka saya, sambil mengejan. Mukanya jadi aneh, dan saat itu rasanya sangaaaattt jengkelin dia. Hahaha, but I love u anyway darl, yang udah 2 hari gak tidur demi istri dan anaknya..

7.30 pm
Finally.. here comes our babygirl. Akhirnya si baby bisa keluar juga, tapi tangis pertamanya sedikit tertahan karena ternyata ada lilitan di lehernya bo'! badannya putih pucat. Begitu bidan membalikkan badannya menjadi posisi tengkurap dan mencabik lilitannya, tangis pertamanya langsung pecah, memecah keheningan, tubuhnya langsung merah. *ini kata suami saya sih, saya gak liat hihi.
Nya Nya Nyaaah
Yang pasti setelah itu dilakukan IMD. And you know what? si baby gagal IMD. Then I called her 'bayi gagal IMD' hahaha. Why did she fail? yes, due to my big-size breast yg menjulang tinggi. Si baby yang mencoba meraih agak kesulitan karena tinggi itu.. hihihi. Maaf ya, kalo bahasanya agak vulgar.

Then the midwife yg menyaksikan momen ini rada gemes, daripada kelamaan diambillah si baby untuk dibersihkan, diukur panjang dan bb, diadzanin sama ayahnya. Hanya berselang sekutar 5 menit. Setelah itu dibawa ke ibunya lagi (read: me), IMD ulang hahaha. Tapi langsung saya sodorin deh, bak anak kucing kelaparan, dia menghisap sekuat tenaga. And this one was so amazing. Can't believe I'm already a mom, knowing a tiny living thing depends on me to live :)

Bidan sempet tanya, beberapa saat setelah baby keluar...
 
Bidan: "Ini prediksinya lahir brapa kilo sih mbak? kok lama keluarnya?"
Saya : "Mmm, kayaknya 3,2 kilo deh bu.."
Bidan: "Masa'?? lebih deh.." *sambil nimbang bayi*
          "3,6 kilo niiih bu'. Pantes susah ngeluarinnya, lha wong gedhe gini bayinya, ibunya kecil.." *geleng2 kepala
Setelah itu terdengar petuah-petuah kecil yang terdengar seperti omelan tentang bayi dengan bb terlalu besar.
Jiiih.. baby guahh kan gak besar-besar amat kan buu bid? besar sih iya :D

Okeh! We named the baby 'Tabina Kirana'. Then let's call her Tabina..

Setelah lahir si Tabina ini, akhirnya kami pindah ke kamar rawat. Nah, karena ini Jampersal, saya harus rela sekamar dengan beberapa orang lainnya, jika kebetulan ada yg melahirkan juga. Tapi Alhamdulillah, hari itu tidak ada pasien melahirkan selain saya. Jadinya kaya kamar VIP dengan 3 kasur di dalam. Keluarga saya bisa njenguk dengan leluasa.


Suami tidur di kasur 2, ibu saya tidur di kasur 3, dan tentunya baby Tabi bisa rooming in bareng kami di box tersendiri hihihi.
Ayah seneng banget udah punya baby.. :")

Yang Ti - Tabina - Ibunya Tabina

Tabina sok imut :P
Keesokan harinya kami sudah boleh pulang. Melengganglah saya, membayangkan setelah ini sudah bisa tidur tengkurep hihi.. (one thing I missed a lot). Seorang petugas bertanya waktu kami jalan pulang:
"Lhoo mbak, jalannya kok udah cepet gitu?"
Saya cuma tersenyum kecil. Dalam hati 'eeh?? cepet? cepet mananya? ini kan pake selendang batik.. mana mungkin bisa cepet. Bagiku ini lambat lho chiindth!'

Syukur Alhamdulillah atas berkah yang tak terkira ini. Overall, semuanya lancar.. :)

Nah, kalo ada yang tanya tentang Per-Jampersal-an, akan saya bahas di postingan selanjutnya, okreeh!
 
**